Dipos pada

Nasi ayam adalah salah satu makanan utama di banyak kawasan di Asia Tenggara. Walaupun ada "penghargaan" yang diberikan kepada beberapa penyedia nasi ayam klasik seperti itu, saya dapat memberitahu anda dari pengalaman saya sendiri, banyak daripadanya terlalu berlebihan, dan bahkan tidak layak untuk ditunjukkan sebagai jawatan IG. Kenapa?

Sebilangan besar versi yang berlebihan itu hanyalah kepingan sederhana ayam putih yang dimasak dengan rasa yang tidak banyak, dua keping timun (saya tidak pernah memakannya kerana saya tidak tahu berapa lama mereka dibiarkan elemen), dan sebilangan beras, disajikan dengan sos hitam murah, sos cili dan halia pulut, terlalu kerap untuk menyembunyikan makanan yang hambar. Tidak bernilai wang sepanjang masa.

Sebaliknya, nasi ayam ini sangat berbeza dan hebat. Ayam dipanggang dengan kulit garing dan ayam mempunyai rasa segar yang sedikit kering tetapi menyenangkan. Nasi mempunyai rasa ayam tetapi TIDAK berminyak seperti banyak di luar sana. Tetapi dua item yang menang adalah telur rebus yang enak, dan hidangan Acha yang banyak, atau sayur acar, acar TIDAK dengan cuka tetapi dengan buah sitrus. Acha renyah dan enak dengan rasa sitrus dan pedas yang menyenangkan. Tidak ada keperluan untuk "sos penutup". Nasi ayam ini boleh dimakan tanpa sos. Sedap!

Nasi ayam panggang dengan achar dan telur rebus